Semua itu diawali dengan Tauhid



0 Comment

๐ŸŒน *Semua itu diawali dengan Tauhid …*

Tauhid adalah konsekwensi dari kalimat :

ู„ุง ุฅู„ู‡ ุฅู„ุง ุงู„ู„ู‡.

Begitu tingginya nilai Tauhid dalam Islam, sehingga tidak bernilai keislaman seseorang yang rusak tauhidnya.

Al-Imam Ibnul Qoyyim ุฑุญู…ู‡ ุงู„ู„ู‡ menggambarkan kemuliaan kedudukan tauhid dalam perkataannya,

ูุงู„ุชูˆุญูŠุฏ ุฃูˆู„ ู…ุง ูŠุฏุฎู„ ุจู‡ ููŠ ุงู„ุฅุณู„ุงู…ุŒ ูˆุขุฎุฑ ู…ุง ูŠุฎุฑุฌ ุจู‡ ู…ู† ุงู„ุฏู†ูŠุง.
ูƒู…ุง ู‚ุงู„ ุงู„ู†ุจูŠ ุตู„ูŠ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู…: ยซู…ู† ูƒุงู† ุขุฎุฑ ูƒู„ุงู…ู‡ ู„ุง ุฅู„ู‡ ุฅู„ุง ุงู„ู„ู‡ ุฏุฎู„ ุงู„ุฌู†ุฉ) (1)ุ› ูู‡ูˆ ุฃูˆู„ ูˆุงุฌุจ ูˆุขุฎุฑ ูˆุงุฌุจุŒ ูุงู„ุชูˆุญูŠุฏ ุฃูˆู„ ุงู„ุฃู…ุฑ ูˆุขุฎุฑู‡.”

“ุงู„ุชูˆุญูŠุฏ ุฃูˆู„ ุฏุนูˆุฉ ุงู„ุฑุณู„ุŒ ูˆุฃูˆู„ ู…ู†ุงุฒู„ ุงู„ุทุฑูŠู‚ุŒ ูˆุฃูˆู„ ู…ู‚ุงู… ูŠู‚ูˆู… ููŠู‡ ุงู„ุณุงู„ูƒ ุฅู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุชุนุงู„ู‰.”

“Tauhid adalah awal pertama yang memasukkan (seseorang) kepada Islam, dan yang paling akhir yang mengeluarkannya dari dunia. Sebagaimana sabda Nabi ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู…: Barangsiapa yang akhir ucapannya ู„ุง ุฅู„ู‡ ุฅู„ุง ุงู„ู„ู‡ maka dia masuk surga. [HR Ahmad dishohihkan Al-Albany dalam Al-Irwa’ (687) dan shohih Al-Jami’.]

Dan Tauhid itu menjadi awal kewajiban dan juga akhir kewajiban. Sehingga Tauhid itu menjadi awal perintah dan juga akhirnya.

Tauhid menjadi awal dakwahnya para Rasul, dan awal kedudukan di jalan itu dan juga awal keberadaan orang yang berdiri untuk menempuh jalan menuju Allah.

[Madarijus Salikin 3/443]

ูุฃุนุธู… ุฃุณุจุงุจ ุดุฑุญ ุงู„ุตุฏุฑ: ุงู„ุชูˆุญูŠุฏุŒ ูˆุนู„ู‰ ุญุณุจ ูƒู…ุงู„ู‡ ูˆู‚ูˆุชู‡ ูˆุฒูŠุงุฏุชู‡ ูŠูƒูˆู† ุงู†ุดุฑุงุญ ุตุฏุฑ ุตุงุญุจู‡.
ู‚ุงู„ ุงู„ู„ู‡ ุชุนุงู„ู‰: {ุฃูŽููŽู…ูŽู† ุดูŽุฑูŽุญูŽ ูฑู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุตูŽุฏู’ุฑูŽู‡ู ู„ูู„ุฅูุณู’ู„ุงูŽู…ู ููŽู‡ููˆูŽ ุนูŽู„ูŽู‰ูฐ ู†ููˆุฑู ู…ูู‘ู† ุฑูŽู‘ุจูู‘ู‡ู} [ุงู„ุฒู…ุฑ: 22]”.

“Seutama-utama sebab yang menjadikan lapangnya dada adalah Tauhid, dan setiap kali menjadi sempurna, dan kuatnya serta bertambahnya maka menjadi bertambah pula kelapangan dada para pelakunya.

Allah berfirman, Maka apakah orang-orang yang dibukakan Allah hatinya untuk (menerima) agama Islam lalu ia mendapat cahaya dari Tuhannya (sama dengan orang yang membatu hatinya)? ” [QS. Az-Zumar: 22]

[Zadul Ma’ad: 2/22)]

Wallahu a’lam

๐Ÿƒ Abu Yusuf Masruhin Sahal, Lc

Di repost oleh Para Pencinta Sunnah